Seorang muslim harus mencintai nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Ada banyak sikap untuk mengekspresikan cinta nabi shallallahu ‘alahi wasallam. Bershalawat kepada nabi shallallahu ‘alaihi wasallam termasuk amalan yang dianjurkan. Lantas bagaimana bacaan shalawat yang benar?

Dia berkata, “Bagaimana redaksi yang warid
dalam berselawat kepada Nabi Ṣallallāhu ‘Alaihi wa Sallam?”
Redaksi yang warid dari Nabi Ṣallallāhu ‘Alaihi wa Sallam
ada banyak dalam hadis-hadis beliau.
Di antara yang paling terkenal adalah yang tersebut dalam tasyahud (ketika salat):
“Ya Allah, curahkanlah selawat untuk Muhammad dan untuk keluarga Muhammad,
sebagaimana Engkau curahkan selawat untuk Ibrahim dan untuk keluarga Ibrahim,
sungguh, Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.
Ya Allah, limpahkanlah berkah untuk Muhammad dan untuk keluarga Muhammad,
sebagaimana Engkau limpahkan berkah untuk Ibrahim dan untuk keluarga Ibrahim, …”
Ini adalah salah satu redaksi yang paling lengkap dalam menghaturkan selawat dan salam
untuk Nabi Ṣallallāhu ‘Alaihi wa Sallam.
Selayaknya bagi seorang hamba untuk sebisa mungkin mengucapkan
redaksi-redaksi yang diajarkan oleh Nabi Ṣallallāhu ‘Alaihi wa Sallam tersebut.

***

يَقُولُ مَا هِيَ الصِّيَغُ الَّتِي وَرَدَتْ
فِي الصَّلَاةِ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؟
الصِّيَغُ الَّتِي وَرَدَتْ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
كَثِيرَةٌ فِي أَحَادِيثِهِ
وَمِنْ أَشْهَرِهَا الصَّلَاةُ الْوَارِدَةُ فِي التَّشَهُّدِ
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ
كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ
إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ
اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ
كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ
هَذَا مِنْ أَكْمَلِ صِيَغِ الصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ
عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
وَيَنْبَغِي أَنْ يَتَحَرَّى الْعَبْدُ الْإِتْيَانَ
بِمَا وَرَدَ عَنْهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ تِلْكَ الصِّيَغِ