Di dalam Islam ada beragam ibadah yang dapat kita kerjakan, mulai dari yang wajib hingga yang sunah. Ibadah dalam Islam tidak hanya shalat, puasa, dan membaca al-Qur’an akan tetapi banyak amalan yang sebenarnya termasuk ibadah dan memiliki keutamaan. Di antara contoh amalan sunah yang hendaknya tidak kita remehkan yaitu membaca shalawat atas Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

Dia berkata, “Apa hukum berselawat
untuk Nabi Ṣallallāhu ʿAlaihi wa Sallam (jika) tanpa disebut nama beliau (sebelumnya)?”
Boleh baginya mengucapkannya.
Ini adalah zikir yang dicintai dan diperintahkan.
Nabi Ṣallallāhu ʿAlaihi wa Sallam bersabda,
“Barang siapa yang berselawat kepadaku sekali,
maka Allah akan berselawat untuknya sepuluh kali.”
Hadis riwayat Muslim dari Abu Hurairah.
Anda juga boleh berselawat kepada beliau Ṣallallāhu ʿAlaihi wa Sallam
meskipun Anda tidak mendengar seseorang menyebut beliau,
cukup Anda duduk lalu mengucapkan,
“Semoga Allah limpahkan selawat dan salam kepada Muhammad.”
“Semoga Allah limpahkan selawat dan salam kepada Muhammad,”
dan seterusnya.
Adapun redaksinya yang afdal adalah yang warid dalam syariat.

***

يَقُولُ مَا حُكْمُ الصَّلَاةِ
عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دُونَ ذِكْرٍ لَهُ
لَهُ أَنْ يَذْكُرَهُ
فَهَذَا مِنَ الذِّكْرِ الْمَحْبُوبِ الْمَأْمُورِ بِهِ
فَالنَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ
مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلَاةً وَاحِدَةً
صَلَّى اللهُ بِهَا عَلَيْهِ عَشْرًا
رَوَاهُ مُسْلِمٌ مِنْ حَدِيثِ أَبِي هُرَيْرَةَ
فَلَكَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
وَلَوْ لَمْ تَسْمَعْ ذَاكِرًا يَذْكُرُهُ
بِأَنْ تَجْلِسَ فَتَقُولُ
صَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى مُحَمَّدٍ
صَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى مُحَمَّدٍ
إِلَى غَيْرِ ذَلِكَ
وَأَقْبَلُهَا الصِّيَغُ الْوَارِدَةُ فِي الشَّرْعِ