Kisah Ajaib Awan Berbicara dengan Syeikh Abdul Qadir al-Jailani – Syaikh Shalih al-Ushoimi

Ilmu memiliki kedudukan yang tinggi di dalam Islam. Ilmu memiliki banyak manfaat bagi pemiliknya. Dan orang yang berilmu jauh lebih utama daripada ahli ibadah yang bodoh. Yuk simak nasihat Syaikh Shalih al-Ushoimi berikut ini.

Tanpa ilmu akan muncul fitnah, oleh sebab itu, dalam salah satu kisah cerita Abdul Qadir al-Jailani,

kalian tahu siapa Abdul Qadir al-Jailani? Siapakah beliau?

Beliau adalah orang alim dari kalangan ulama mazhab Hambali yang nasabnya bersambung dengan anak keturunan Abu Bakar ash-Shiddiq.

Ibnu Taimiyah al-Hafid berkata, “Tidak ada seorangpun dari umat Islam yang paling banyak disebut-sebut karamahnya setelah para sahabat Nabi, tabi’in dan murid-murid para tabi’in sebagaimana disebutnya karamah Abdul Qadir al-Jailani.”

Yakni, dia adalah seorang ulama yang memiliki banyak karya dalam bidang fikih dan lainnya dan dia juga orang yang salih.

Beliau suatu hari pergi melewati padang pasir, beliau berjalan-jalan ke padang gurun, apa tujuan beliau ke padang pasir?

Wisata apa?
Wisata Hati.
Tepat sekali!

Maksudnya, beliau pergi untuk berwisata hati, karena orang-orang salih dan baik tidaklah memaksudkan tamasya mereka di daratan ataupun ke laut hanya untuk sekedar rekreasi dan bersenang-senang saja,

namun untuk merenungkan keagungan kekuasaan Allah subhanahu wa ta’ala.

Dan ketika beliau berada di tengah padang pasir, tiba-tiba awan datang menaungi beliau, yakni saat itu langitnya kenapa? Langitnya tidak ada awannya.

Kemudian awan datang untuk menaungi beliau, ini aneh atau tidak? Aneh.

Kemudian dari kumpulan awan tersebut nampak sesosok makhluk, ada sesosok makhluk di awan tersebut dan berkata kepada beliau, “Wahai Abdul Qadir, …”

Ada berapa keanehannya sekarang? Tadi ada awan datang, kemudian dari awan itu ada suara dan ucapan, kemudian suara itu memanggil siapa? Memanggil nama beliau, dia berkata, “Wahai, Abdul Qadir, …”

“…. Sesungguhnya aku adalah Tuhanmu dan aku telah menghalalkan bagimu apa yang aku haramkan untuk manusia. …”

Kemudian Syeikh Abdul Qadir mengumpulkan ludah di mulut beliau dan lantas meludah ke arah mahluk itu, sembari berkata, “Pergi kau, wahai musuh Allah! Sesungguhnya kau itu adalah Iblis!”

Bayangkan, demikian kejadiannya!

Sekarang seseorang ketika muncul orang yang baik dengan pakaian serba bersih saja sudah salah sangka dan berkata, “Ini adalah karamah!” Kemudian dia mengikutinya.

Beliau mengalami semua keanehan ini namun malah meludahinya dan berkata, “Pergi kau, wahai musuh Allah!”

Kemudian mahluk itu berkata kepada beliau, “Wahai Abdul Qadir, aku telah menyesatkan enam puluh ahli ibadah sebelum kamu, bagaimana kamu bisa mengenali aku?”

Bayangkan! Dia bisa menyesatkan enam puluh ahli ibadah yang lewat dan berjalan di tengah gurun pasir yang tiap-tiap mereka punya banyak amalan dan ibadah.

Beliau menjawab, “Aku mengetahuinya karena aku tahu bahwa Allah tidak akan pernah menghalalkan untuk Abdul Qadir apa yang sudah diharamkan untuk Muhamad shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

Bayangkan! Ilmu! Ilmu! Oleh karena itulah, kokohnya dan kuatnya agama di tengah manusia, terjaganya mereka dari fitnah dan terciptanya keharmonisan, kuatnya persatuan, persaudaraan, cinta dan kasih sayang semua akan terwujud dengan ilmu yang menjelaskan kepada mereka tentang agama Allah dan sunah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Dengan ini semakin menegaskan pentingnya menegakkan kewajiban ini terutama sekali di zaman ini yang semakin sedikit orang yang mau mengajarkan ilmu dan agama kepada manusia.

Karena selama agama dan ilmu masih ada di tengah manusia, selama itu pula kebaikan ada dan apabila ilmu dan agama hilang, hilang pula kebaikan.

Kisah ini disampaikan oleh Ibnul Qayyim dalam kitab I’lam al-Muwaqqi’in dan juga guru dari guru-guru kami, Syeikh Ibnu Bulaihi dalam kitab al-Mansak beliau.

***

بِدُونِ الْعِلْمِ تَحْصُلُ الْفِتَنُ وَلِذَلِكَ فِي أَخْبَارِ عَبْدِ الْقَادِرِ الْجِيْلَانِيِّ

تَعْرِفُونَ عَبْدَ الْقَادِرِ الْجِيلَانِيّ ؟ مَنْ هُوَ

رَجُلٌ عَالِمٌ مِنْ عُلَمَاءِ الحَنَابِلَةِ وُصُولَ هَائِهِ بِذُرِيَّةِ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيق

قَالَ ابْنُ تَيْمِيَّةَ الْحَفِيدُ وَلَمْ يُذْكَرْ فِي أَهْلِ الْإِسْلَامِ فِي الْكَرَامَاتِ بَعْدَ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِينَ وَأَتْبَاعِ التَّابِعِينَ كَمَا ذُكِرَ لِعَبْدِ الْقَادِرِ الْجِيلَانِيّ

يَعْنِي رَجُلٌ عَالِمٌ لَهُ تَصَانِيفُ فِي الْفِقْهِ وَغَيْرِهِ وَرَجُلٌ صَالِحٌ

هَذَا الرَّجُلُ مَرَّةً رَاحَ يَتَمَشَّى فِي الْبَرِّيَّةِ تَمَشَّى فِي الْبَرِّ أَيْشْ يَتَمَشَّى فِي الْبَرِّ؟

سِيَاحَةٌ أَيشْ ؟
سِيَاحَةٌ قَلْبِيَّةٌ أَحْسَنْتَ

يَعْنِي ذَهَبَ لِلسِّيَاحَةِ الْقَلْبِيَّةِ لِذَلِكَ أَهْلُ الصَّلَاحِ وَالْخَيْرِ لَيْسَ مُنْتَهَى الذَّهَابِ إِلَى الْبَرِّ وَالْبَحْرِ أَنْ يَتَنَزَّهَ فَقَطْ وَيَتَلَذَّذَ

وَلَكِنْ يُحَصِّلُ الْفِكْرَ فِي مَلَكُوتِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى

فَبَيْنَمَا هُوَ فِي الصَّحْرَاءِ إِذْ عَرَضَتْ لَهُ سَحَابَةٌ يَعْنِي الْآنَ السَّمَاءُ مَا فِي أَيشْ ؟ مَا فِي سَحَابَةٌ

عَرَضَتْ لَهُ سَحَابَةٌ هَذِهِ الْمُذْهِلَةُ وَلَا غَيْرُ مُذْهِلَةٍ ؟ مُذْهِلَةٌ

ثُمَّ تَبَدَّتْ لَهُ فِي السَّحَابَةِ صُورَةٌ صُورَةٌ فِي السَّحَابَةِ ثُمَّ قَالَ لَهُ يَا عَبْدَ الْقَادِرِ

صَارَ كَمْ مُذْهِلَةٌ الْآنَ ؟ سَحَابَةٌ بَعْدٍ فِي السَّحَابَةٌ بَعْدٍ فِيهَا مُخَاطَبَةٌ كَلَامٌ بَعْدٍ مُخَاطَبَةٌ بِاسْمِ مَنْ ؟ بِاسْمِهِ هُوَ قَالَ لَهُ يَا عَبْدَ الْقَادِرِ

إِنِّي أَنَا رَبُّكَ وَإِنِّي قَدْ أَحْلَلْتُ لَكَ مَا حَرَّمْتُ عَلَى النَّاسِ

فَجَمَعَ بُصَاقَهُ ثُمَّ بَصَقَ عَلَيْهِ قَالَ اِخْسَأْ يَا عَدُوَّ اللهِ مَا أَنْتَ إِلَّا إِبْلِيسُ

شُفْ هَكَذَا الْمَشْهَدُ هَذَا

حِينَ الْوَاحِدُ يُطْلَعُ الْآنَ الْبَارُّ يَلْبِسُ الثِّيَابَ النَّظِيفَ فَالوَاحِدُ غَلَطَ فِي هَذِهِ قَالَ هَذِهِ الْكَرَامَةُ فَغَارَاهَا

شُفْ هَذَا الرَّجُلُ حَصَلَ هَذِهِ كُلَّهَا ثُمَّ بَصَقَ فِيهِ قَالَ اِخْسَأْ يَا عَدُوَّ اللهِ

فَقَالَ لَهُ يَا عَبْدَ الْقَادِرِ قَدْ أَضْلَلْتُ قَبْلَكَ سَبْعِينَ عَابِدًا فَبِأَيِّ شَيْءٍ عَرَفْتَنِي؟

شُفْ سَبْعِينَ عَابِدًا مَرَّ وَتَمَشَّى وَسَاحَ فِي الصَّحْرَاءِ كُلُّ وَاحِدٍ عِنْدَهُ عِبَادَةٌ وَتَأَلُّهٌ أَضَلَّهُمْ

قَالَ ذَلِكَ أَنِّي عَلِمْتُ أَنَّ اللهَ لَمْ يَكُنْ لِيُحِلَّ لِعَبْدِ الْقَادِرِ مَا حَرَّمَ عَلَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

شُفْ الْعِلْمُ الْعِلْمُ وَلِذَلِكَ لِلثَّبَاتِ لِلدِّينِ فِي النَّاسِ وَقُوَّتِهِ وَدَفْعِ الْفِتَنِ عَنْهُمْ وَحُصُولِ الْأُلْفَةِ وَلُزُومِ الْجَمَاعَةِ وَ التَّآخِيِّ وَالْمَوَدَّةِ وَالرَّحْمَةِ هُوَ فِي الْعِلْمِ الَّذِي يُبَيِّنُ لَهُمْ دِيْنَ اللهِ وَسُنَّةَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

وَ لِذَلِكَ يَتَأَكَّدُ الْقِيَامُ بِهَذِهِ الْفَرِيضَةِ وَلَا سِيَّمَا فِي هَذِهِ الْأَزْمَانِ الَّتِي قَلَّ الْقَائِمُ فِيهَا بِبَيَانِ الْعِلْمِ وَالدِّينِ لِلنَّاسِ

وَالدِّينُ وَالْعِلْمُ إِذَا بَقِيَ فِي النَّاسِ بَقِيَ الْخَيْرُ وَإِذَا ذَهَبَا مِنَ النَّاسِ ذَهَبَ الْخَيْرُ

ذَكَرَهُ ابْنُ الْقَيِّمِ فِي إعْلَامِ الْمُوَقِّعِينَ وَشَيْخُ شُيُوخِنَا ابْنُ بُلَيْهِ فِي مَنْسَكِهِ