Berada di sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan merupakan kesempatan yang berharga. Sebab di hari-hari penghujung ini, keutamaan bulan Ramadhan semakin besar. Kaum muslimin tidak ingin melewatkan kesempatan meraih lailatul qadar. Karena satu malam lailatul qadar lebih baik daripada seribu bulan.

Wahai Syaikh yang terhormat, barangkali telah berlalunya seperempat bulan Ramadan yang diberkahi ini
dan kita hampir menginjak akhir sepertiganya, apakah ada arahan
tentang pemanfaatan sisa dari bulan yang baik dan penuh berkah ini?
Ya, telah berlalu dari bulan yang penuh berkah ini sekitar sepertiganya,
dan sepertiga itu banyak.
Seorang Muslim harus memanfaatkan sisa dari siang dan malam harinya.
Karena Allah ‘Azza wa Jalla menyifati hari-hari pada bulan ini dengan sifat, “Beberapa hari”.
Ia memang benar-benar beberapa hari saja, dan cepat sekali berlalu,
cepat sekali digulung lembaran hari-harinya.
Manusia itu, setiap harinya yang berlalu akan mendekatkannya kepada kematian dan kehidupan akhirat. Begitu setiap hari.
Setiap hari yang berlalu akan mengurangi umurnya
dan mendekatkannya kepada ajal.
Sebagaimana perkataan Hasan al-Basri rahimahullah, “Wahai manusia, kamu hanyalah kumpulan hari.
Setiap kali satu hari itu sirna, sirna juga sebagian dirimu.”
Dulu Ibnu Mas’ud berkata ketika matahari terbenam,
“Telah terbenam matahari pada hari ini, mengurangi umurku
dan mendekatkan kepada ajalku, sedangkan amal kebaikanku belum bertambah.”
Beliau mengucapkan itu sebagai bentuk tawaduk, karena para sahabat punya banyak amal saleh.
Oleh sebab itu, seorang Muslim harus menghayati makna-makna ini
dengan berusaha untuk membekali diri dengan bekal ketakwaan
pada musim ibadah yang agung ini,
ketika pahala dan kebaikan dilipatgandakan,
serta kesalahan dan keburukan diampuni.
Jadi, seorang Muslim harus bertobat kepada Allah Subhanah
dan kembali kepada Allah ‘Azza wa Jalla.
“Bertobatlah kalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu beruntung.” (QS. an-Nur: 31)
Serta menjadikan bulan ini, di hari-hari yang utama dan penuh berkah ini
sebagai kesempatan untuk memeriksa umurnya.
Setiap orang harus memeriksa dirinya dan mengoreksi keadaannya.
Memperhatikan apa yang telah ia siapkan untuk hari esok.
“Hai orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan perhatikanlah apa yang telah ia perbuat untuk hari esok.” (QS. al-Hasyr: 18)
Hendaklah ia berkata, “Seandainya malaikat maut datang kepadaku sekarang dalam keadaan ini,
bagaimana aku akan menghadap kepada Tuhanku?
Bagaimana keadaanku pada hari yang setara 50 ribu tahun di padang mahsyar kelak?
Di kehidupan yang kekal abadi. Apakah aku telah siap menjalani kehidupan yang kekal?”
Kehidupan yang kekal adalah kehidupan setelah kematian.
Tidak ada tempat setelah kematian kecuali surga atau neraka.
Oleh sebab itu, seorang Muslim harus menanyakan pertanyaan-pertanyaan dan kandungan-kandungan ini,
serta mengintrospeksi dirinya dengan tulus apa adanya.
Kehidupan manusia adalah kesempatan satu-satunya, tidak dapat diganti.
Allah Ta’ala telah memberimu kesempatan ini.
Jika kamu memanfaatkan kesempatan ini
dan memanfaatkan umurmu untuk amal-amal saleh,
maka kamu telah meraih kebahagiaan yang abadi.
Adapun jika umurmu kamu sia-siakan dalam senda gurau dan kelalaian
hingga maut datang menjemputmu tiba-tiba, maka kamu telah merugi atas segala hal, bahkan atas dirimu.
“Dan barang siapa yang ringan timbangannya, maka mereka itulah yang merugikan diri sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.” (QS. al-Mukminun: 103)
Kehidupan ini adalah kesenangan sementara.
“Sungguh kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan (sementara) dan sungguh akhirat itulah negeri yang kekal.” (QS. Ghafir: 39)
Akhirat adalah negeri yang kekal dan tempat menetap.
Akhirat adalah tempat terakhir manusia.
Oleh sebab itu, seorang Muslim harus mengevaluasi dirinya
dan mengintrospeksi diri, apa yang telah ia siapkan untuk hari esok,
serta membekali diri dengan bekal ketakwaan,
dan berusaha untuk terus beristiqamah di atas ketaatan kepada Allah ‘Azza wa Jalla.
Kita di hari-hari yang utama ini sedang berada dalam kesempatan untuk membekali diri dengan amal-amal saleh,
serta membekali diri dengan bekal ketakwaan.

***

رُبَّمَا شَيْخَنَا الْكَرِيمَ حِيْنَ مَا مَضَى رُبُعُ شَهْرِ رَمَضَانَ الْمُبَارَكِ
وَشَرَفْنَا عَلَى نِهَايَةِ الثُّلُثِ فَهَلْ مِنْ هُنَاكَ تَوْجِيهٌ
فِي قَضِيَّةِ اسْتِثْمَارِ مَا تَبَقَّى مِنْ هَذَا الشَّهْرِ الطَّيِّبِ الْمُبَارَكِ؟
نَعَمْ مَضَى مِنْ هَذَا الشَّهْرِ الْمُبَارَكِ مَا يُقَارِبُ الثُّلُثَ
وَالثُّلُثُ كَثِيرٌ
فَعَلَى الْمُسْلِمِ أَنْ يَغْتَنِمَ مَا تَبَقَّ مِنْ أَيَّامِهِ وَلَيَالِيهِ
فَإِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ وَصَفَ أَيَّامَ هَذَا الشَّهْرِ بِقَوْلِهِ أَيَّامًا مَعْدُودَاتٍ
وَإِذَا كَانَتْ أَيَّامًا مَعْدُودَاتٍ فَسُرْعَانَ مَا تَنْقَضِي
وَسُرْعَانَ مَا تُطْوَى صَحَائِفُهَا
وَالْإِنْسَانُ كُلُّ يَوْمٍ يَمْضِي يُقَرِّبُهُ مِنَ الْمَوْتِ وَالدَّارِ الآخِرَةِ وَيُبْعِدُهُ عَنِ الدُّنْيَا كُلُّ يَوْمٍ
وَكُلُّ يَوْمٍ يَمْضِي يَنْقُصُ بِهِ الْعُمْرَ
وَيَقْتَرِبُ بِهِ مِنَ الْأَجَلِ
وَكَمَا قَالَ الْحَسَنُ رَحِمَهُ اللهُ ابْنَ آدَمَ إِنَّمَا أَنْتَ أَيَّامٌ
كُلَّمَا ذَهَبَ يَوْمٌ ذَهَبَ بَعْضُكَ
كَانَ ابْنُ مَسْعُودٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ إِذَا غَرَبَتْ شَمْسُ يَوْمٍ يَقُولُ
هَذَا يَوْمٌ غَرَبَتْ شَمْسُهُ نَقَصَ بِهِ عُمُرِيْ
وَاقْتَرَبَ بِهِ أَجَلِي وَلَمْ يَزْدَدْ بِهِ عَمَلِيْ
يَقُولُ عَلَى سَبِيلِ التَّوَاضُعِ وَإِلَّا الصَّحَابَةُ عِنْدَهُمْ أَعْمَالٌ صَالِحَةٌ كَثِيرَةَ
فَيَنْبَغِي أَنْ يَسْتَشْعِرَ الْمُسْلِمُ هَذِهِ الْمَعَانِي
وَأَنْ يَحْرِصَ عَلَى أَنْ يَتَزَوَّدَ بِزَادِ التَّقْوَى
فِي هَذَا الْمَوْسِمِ الْعَظِيمِ
الَّذِي تُضَاعَفُ فِيهِ الْأُجُورُ وَالْحَسَنَاتُ
وَتُغْفَرُ فِيهِ الْخَطَايَا وَالسَّيِّئَاتُ
فَعَلَى الْمُسْلِمِ أَنْ يَتُوبَ إِلَى اللهِ سُبْحَانَهُ
وَأَنْ يُنِيبَ إِلَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ
وَتُوبُوا إِلَى اللهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ
وَأَنْ يَجْعَلَ مِنْ هَذَا الشَّهْرِ مِنْ هَذِهِ الْايَّامِ الْفَاضِلَةِ الْمُبَارَكَةِ
فُرْصَةً لِتَفَقُّدِ الْعُمُرِ
الْأَنْسَانُ يَتَفَقَّدُ نَفْسَهُ يَتَفَقَّدُ أَحْوَالَهُ
يَتَفَقَّدُ يَنْظُرُ مَاذَا قَدَّمَ لِغَدٍ
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ
يَقُولُ لَوْ أَتَانِي مَلَكُ الْمَوْتِ الْآنَ وَأَنَا عَلَى هَذِهِ الْحَالِ
فَكَيْفَ سَأُقَابِلُ رَبِّي؟
كَيْفَ سَأَكُونُ فِي يَوْمٍ مِقْدَارُهُ خَمْسُونَ أَلْفَ سَنَةٍ فِي الْمَوْقِفِ
فِي الْحَيَاةِ الأَبَدِيَّةِ فِي حَيَاةِ الْخُلُودِ هَلْ أَنَا مُسْتَعِدٌّ لِحَيَاةِ الْخُلُودِ؟
حَيَاةُ الْخُلُودِ هِيَ بَعْدَ الْمَوْتِ حَيَاةُ الْخُلُودِ
مَا بَعْدَ الْمَوْتِ مِنْ دَارٍ إِلَّا الْجَنَّةُ أَوِ النَّارُ
فَعَلَى الْمُسْلِمِ أَنْ يَطْرَحَ هَذِهِ الاَسْئِلَةَ وَهَذِهِ الْمَعَانِي
وَأَنْ يُحَاسِبَ نَفْسَهُ مَحَاسَبَةً صَادِقَةً
حَيَاةُ الْإِنْسَانِ فُرْصَةٌ وَاحِدَةٌ غَيْرُ قَابِلَةٍ لِلتَّعْوِيضِ
اللهُ تَعَالَى مَنَحَكَ هَذِهِ الْفُرْصَةَ
إِنْ أَنْتَ أَفَدْتَ مِنْ هَذِهِ الْفُرْصَةِ
وَاغْتَنَمْتَ عُمُرَكَ فِي الْأَعْمَالِ الصَّالِحَةِ
فَقَدْ سَعِدْتَ السَّعَادَةَ الْأَبَدِيَّةَ
أَمَّا إِنْ ضَاعَ عَلَيْكَ العُمْرَ فِي لَهْوٍ وَفِي غَفْلَةٍ
حَتَّى بَغَتَكَ الْمَوْتُ فَقَدْ خَسِرْتَ كُلَّ شَيْءٍ حَتَّى نَفْسَكَ
وَمَنْ خَفَّتْ مَوَازِينُهُ فَأُولَئِكَ الَّذِينَ خَسِرُوا أَنْفُسَهُمْ فِي جَهَنَّمَ خَالِدُونَ
فَهَذِهِ الْحَيَاةُ مَتَاعٌ
إِنَّمَا هَذِهِ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَإِنَّ الْآخِرَةَ هِيَ دَارُ الْقَرَارِ
الْآخِرَةُ هِيَ دَارُ الْخُلُوْدِ هِيَ دَارُ الْقَرَارِ
هِيَ مُنْتَهَى الْبَشَرِيَّةِ
وَلِذَلِكَ فَيَنْبَغِي أَنْ يَتَفَقَّدَ الْمُسْلِمُ نَفْسَهُ
وَأَنْ يُحَاسِبَهَا مَاذَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ
وَأَنْ يَتَزَوَّدَ بِزَادِ التَّقْوَى
وَأَنْ يُجَاهِدَ نَفْسَهُ عَلَى أَنْ تَسْتَقِيمَ عَلَى طَاعَةِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ
وَنَحْنُ فِي هَذِهِ الْأَيَّامِ وَاللَّيَالِي الْفَاضِلَةِ فِي فُرْصَةٍ لِلتَّزَوُّدِ بِالْأَعْمَالِ الصَّالِحَةِ
وَالتَّزَوُّدِ بِزَادِ التَّقْوَى